Strategi Mitigasi Risiko untuk Masa Depan

Posted on

Strategi Mitigasi Risiko untuk Masa Depan - JualGudang

Perusahaan dapat membantu menghindari setidaknya beberapa perangkap risiko rantai pasokan — termasuk COVID-19 — dengan mengembangkan strategi mitigasi risiko seperti pemetaan rantai pasokan.

Pembelajaran dari pandemi COVID-19 juga dapat kita terapkan untuk membantu mengembangkan strategi dan taktik manajemen risiko di masa depan. Sekarang adalah waktu yang tepat untuk bersiap.

Paul A. Myerson, instruktur, ilmu manajemen dan keputusan di Monmouth University dan penulis buku Lean and the Supply Chain, membagi tips ini.

Untuk memitigasi risiko rantai pasokan, perusahaan Anda harus memiliki lima kemampuan berikut:

  1. Rantai pasokan yang terintegrasi secara digital. Menurut survei Warwick Manufacturing Group baru-baru ini, hanya 15% pengecer di seluruh dunia “memiliki rantai pasokan yang siap secara digital.” Banyak perusahaan masih mengandalkan proses lama, seperti spreadsheet, untuk proses perencanaan permintaan dan penawaran. Namun, pengecer menyadari bahwa mereka perlu memahami otomatisasi, kecerdasan buatan, dan teknologi lainnya dengan lebih baik, dengan tujuan untuk memiliki rantai pasokan preskriptif atau otonom pada tahun 2025.
  2. Rantai pasokan yang efisien dan responsif. Dalam ekonomi global dan dinamis saat ini, penting bagi perusahaan untuk mempertimbangkan kapan waktu yang tepat untuk mengoperasikan rantai pasokan yang lebih berbobot menjadi ramping (efisien), yang lebih gesit (responsif), atau ramping sekaligus gesit, yang dikenal sebagai strategi rantai pasokan hibrida — misalnya, produk yang disesuaikan secara massal. Menjalankan strategi hybrid membutuhkan kerja tim yang hebat, menggunakan rantai pasokan digital untuk mendapatkan visibilitas waktu nyata yang diperlukan untuk mengambil tindakan cepat melalui fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi.
  3. Redundansi di mana ada resiko tinggi. Kembangkan hubungan dengan vendor dan pemasok alternatif sehingga Anda dapat melakukan pivot secara efisien saat terjadi penundaan dengan vendor dan pemasok utama — dan bahkan sekunder dan seterusnya. Pertimbangkan reshoring dan near-sourcing, setidaknya sebagai strategi cadangan. Ini sangat penting saat mengoperasikan rantai pasokan global.
  4. Peningkatan visibilitas, hilir dan hulu. Anda tidak hanya harus memiliki visibilitas, tetapi juga dapat menggunakannya — misalnya, rantai pasokan digital yang dikombinasikan dengan komunikasi internal dan eksternal yang baik. Tidak sepenuhnya memahami pergeseran permintaan hilir dan kurangnya uji stres yang efektif telah membuat rantai pasokan tidak siap, yang seringkali mengakibatkan efek bullwhip. Keterlibatan aktif dengan pemasok hulu juga penting untuk reaksi yang cepat dan fleksibel. Gunakan data kinerja pengiriman, data kapasitas, dan solusi menara kontrol untuk menilai profil risiko produk dan layanan pemasok Anda dengan lebih baik.
  5. Perencanaan rantai pasokan dan permintaan “luar-dalam” yang canggih dan terintegrasi. Di sinilah pertemuan antara karet dengan jalan, karena sulit untuk menjadi ramping dan gesit tanpa perencanaan yang baik.

Jika memiliki lima kemampuan ini, Anda dapat mencapai permintaan tingkat tinggi dan perencanaan rantai pasokan untuk memaksimalkan layanan dan meminimalkan biaya. Untuk mencapai ini, Anda membutuhkan kombinasi yang hebat antara orang, proses, dan teknologi.

Akan ada tantangan konstan di depan untuk rantai pasokan Anda. Anda memiliki pilihan antara merencanakan ke depan atau bereaksi terhadap tantangan ketika tantangan itu pasti datang.

 

Disadur dari Inbound Logistics

 

Jangan lewatkan tips menarik lain:

Meningkatkan Produktivitas Gudang Hingga 30% Dengan Tips Ini

Tips Gudang: Tetap Lakukan 7 Hal Ini

6 Tips Menonjol di Pameran